Beranda > Tulisan Orang > Zionisme: Antara Judaisme dan Rasisme

Zionisme: Antara Judaisme dan Rasisme

zionisme

Dunia tanpa zionis, damai.

Zionisme menampilkan dirinya sebagai sebuah gerakan politik yang memusatkan segala maksud dan upayanya untuk mendirikan sebuah negara Yahudi di Palestina. Gerakan ini bermula pada akhir abad ke 19 dan berhasil mencapai tujuannya pada tahun 1948 ketika negara Israel diciptakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (atas desakan kuat Amerika Serikat dan tanpa adanya kesepakatan dengan negara-negara Timur Tengah). Secara perlahan, Israel mulai memperluas wilayah kekuasaannya dengan menganeksasi Tepi Barat pada perang tahun 1967 dan 1973.

Dalam perkembangannya, wajah Zionisme lebih tampak sebagai gerakan yang terus berupaya menguasai seluruh wilayah Palestina dan wilayah Timur Tengah lainnya dengan melakukan kekerasan dan ancaman kekerasan (melalui persenjataan yang diproduksi dan dibeli dengan milyaran dolar uang para pembayar pajak AS) serta memaksimalkan pengaruhnya dalam urusan-urusan Internasional dan sejarah dunia, terutama melalui control atas pemerintahan AS (utamanya dengan melakukan pemerasan terhadap para politisi korup). Semua itu dilakukan dengan risiko besar runtuhnya kestabilan sosial, bukan hanya bangsa Palestina tetapi juga seluruh masyarakat dunia.

Para propagandis Zionis mengklaim bahwa Yahudi memiliki hak atas semua tanah antara Sungai Nil hingga Eufrat karena, menurut mereka, tanah-tanah tersebut dianugerahkan oleh “YHWH” (Tuhan) kepada mereka, sebagaimana dinyatakan dalam perjanjian lama (Kejadian 15:18). Selain itu, Zionis juga mengklaim tanah Palestina karena wilayah ini pernah dikuasai dua negara kecil Yahudi, Judah dan Samaria, sebelum dihancurkan oleh Romawi pada abad pertama.

Klaim-klaim diatas bagi sebagian besar masyarakat dunia terdengar absurd. Jika klaim Zionis atas tanah Palestina, yang didasarkan atas penguasaan bangsa Yahudi terhadap wilayah itu 2000 tahun yang lalu, diterima, maka klaim-klaim suku Indian di Amerika Utara atas bekas tanah air mereka (seluruh wilayah AS) dan klaim Aborigin atas seluruh wilayah Australia juga harus dinyatakan sah, dan tanah-tanah itu mesti dikembalikan. Belum lagi jika kita menyebut keturunan-keturunan penduduk dari negara-negara kecil yang tak terhitung banyaknya dan yang timbul-tenggelam selama ribuan tahun perjalanan sejarah umat manusia, maka Zionis tidaklah memiliki hak yang lebih daripada siapapun.

Sementara itu, Zionis belumlah puas degan hanya memiliki negara diatas tanah Palestina. Mereka juga ingin agar negara ini hanya untuk bangsa Yahudi. Konsekuensinya, hasrat besar mereka adalah berupaya semaksimal mungkin untuk mengusir penduduk asli tanah itu dan menggantikannya dengan para diaspora Yahudi dari berbagai belahan dunia (maka tidak mengherankan jika sebagian besar anggota Israel Defense Forces [IDF-angkatan bersenjata Israel] bukan kelahiran Israel, bahkan Amir Peretz, menteri pertahanan Israel, lahir di Maroko).

Dalam hal ini, Tom Segev dalam bukunya, One Palestina, Complete: Jews and Arabs under the British Mandate, menulis sebagai berikut:

Gagasan relokasi telah berjalin-kelindan dengan gerakan Zionis sejak sangat awal, pertama kali muncul dalam catatan harian Theodore Herzl. Dalam praktiknya, Zionis mulai melaksanakan sebuah relokasi-kecil ketika mereka mulai menguasai tanah tersebut dan mengevakuasi para penduduk arab… “Melenyapkan” orang-orang arab sungguh tertanam kuat dalam mimpi Zionis, dan juga dipandang sebagai sebuah syarat yang meniscayakan eksistensi mereka… Dengan sedikit pengecualian, nyaris tak seorang Zionis pun yang meragukan pentingnya relokasi yang dipaksakan tersebut atau bahkan landasan moralnya.

Sebagai bangsa arab, rakyat Palestina adalah juga Semit. Dengan penistaan dan diskriminasi yang begitu telanjang terhadap bangsa Palestina, Israel justru sedang menunjukkan bahwa merekalah anti-semit yang sesungguhnya. Maka sejatinya, tuduhan anti-semitisme yang kerap mereka lontarkan (dan juga tuduhan sekutu Amerika dan Eropa mereka) kepada siapapun yang kritis terhadap Israel tidak lebih daripada kemunafikan yang nyata.

Zionisme bukan Yudaisme
Zionisme tidak semestinya dipersamakan dengan Yudaisme. Perilaku hina yang diperlihatkan pemerintah Israel terhadap rakyat Palestina memang didukung oleh sebagian besar Yahudi Israel tetapi jelas bukan semua Yahudi. Terdapat beberapa komunitas Yahudi yang sepenuhnya menentang Zionisme dan kebijakan Israel di wilayah-wilayah pendudukan Tepi Barat. Diantaranya adalah komunitas-komunitas seperti Not In My Name, Jews Against Zionism, The Great Gulf Between Zionism dan Judaism, dan komunitas Yahudi ortodoks Naturei Karta. Gila Atzmon, seorang aktivis Not In My Name dalam artikelnya Not In My Name: An Analysis of Jewish Righteousness menulis sebagai berikut:

Zionisme adalah…rasis, nasionalis, dan lebih terinspirasi secara biblical (ketimbang secara spiritual). Sebagai sebuah gerakan fundamentalis, secara kategori Zionisme tidak berbeda dengan Nazisme. Hanya apabila mengenali Zionisme dalam konteks Nasionalis dan rasisnyalah, kita akan mampu memahami betapa mengakar kekerasan di dalamnya.

Lalu mengapakah Zionisme dan Zionis tidak lantas diterima seluruh komunitas Yahudi? Berikut ini adalah beberapa alasan, sebagaimana yang ditulis oleh Rabbi E. Weissfish, dari kelompok Yahudi Ortodoks, Naturei Karta.

1. Terminologi Yahudi dan Yudaisme masing-masing merujuk kepada sebuah entitas keagamaan, bukan entitas rasial, sedangkan ideologi Zionis tegak atas dasar:
a. Sebuah upaya untuk mengubah entitas keagamaan Yahudi menjadi sebuah entitas rasial yang diikat hanya oleh kesamaan karakteristik kebangsaan, seperti sejarah bahasa yang sama, tanpa mempertimbangkan keyakinan kepada Sang Pencipta dan memperhatikan perintah-perintahNya.
b. Yudaisme bermakna sistem keyakinan, yang kami percayai telah diberikan kepada nenek-moyang kami oleh Sang Pencipta melalui Musa as dan nabi-nabi yang lain. Namun, makna tersebut diubah oleh Zionisme dari sebuah wahyu Ilahi menjadi sekedar seperangkat tradisi kelompok ras tertentu. Maka, menjadi seorang Yahudi yang taat dan setia kepada negara, apakah itu Amerika Serikat, Iran, atau negara-negara lainnya sama sekali bukanlah suatu kontradiksi.

2. Memperhatikan hal-hal diatas, maka ideologi Zionis mesti dilihat sebagai harapan sebagian orang Yahudi dalam terminology rasial untuk memiliki negara. Komunitas Yahudi Ortodoks, bagaimanapun, tidak percayai bahwa bangsa Yahudi terusir dari tanah mereka, 2000 tahun yang lalu, karena kekalahan militer tetapi akibat dari dosa-dosa yang mereka lakukan ketika menghuni tanah tersebut. Pada kenyataannya, Yahudi diperintahkan Sang Pencipta, melalui para nabinya, untuk tidak menyelesaikan keterusiran mereka melalui relokasi dalam bentuk fisik (lihat Talmud traktat Kesubos 111a). Namun, bangsa Yahudi harus tetap menjadi warga negara yang loyal kepada pemerintahan negara-negara tempat mereka tinggal (sepanjang sejarah, bahkan setelah Yahudi terusir dari Tanah Suci, selalu terdapat komunitas Yahudi yang hidup secara damai di Tanah Suci).

Mereka menjadi warga negara yang setia tanpa berupaya mendirikan sebuah negara baru, seperti yang dilakukan Zionis sekarang. Kini, mereka pun menentang pemerintahan Zionis dan menolak untuk menerima bantuan keuangan dari pemerintah atau berpartisipasi dalam pemilu. Rabbi Moshe Hirsch dari Yerusalem sering kali mengunjungi para pemimpin Palestina untuk menyatakan bahwa Yahudi Ortodoks di Tanah Suci hanya ingin hidup di bawah pemerintahan Palestina bukan Zionis.

3. Namun sayangnya, melalui kekuatan uang, propaganda, dan juga media, Zionis terus mencitrakan diri mereka ke dunia sebagai wakil dari masyarakat Yahudi. Dalam propaganda, mereka juga menggunakan sejumlah kelompok yang dinamakan Zionis ‘religius’ untuk membodohi dunia agar percaya bahwa hak mereka atas Tanah Suci dan ketertindasan mereka di hadapan bangsa Palestina memiliki klaim teologis dalam Yudaisme. Pembunuhan dan penindasan yang mereka lakukan terhadap bangsa Palestina, bagaimanapun, telah menodai Yahudi dua kali lipat karena melakukan hal-hal nista itu dengan mengatasnamakan masyarakat Yahudi dan Tuhan. Karena alasan inilah, komunitas Yahudi Ortodoks melihat bahwa kini saatnya untuk menyatakan kepada dunia bahwa mereka, yang setiap kepada Taurat dan Sang Pencipta, menentang Zionis dan kebiadaan yang mereka perbuat. Komunitas Yahudi Ortodoks akan terus berupaya dan berdoa demi keruntuhan ‘negara’ Zionis dan kelahiran dunia yang damai.

sumber: http://www.icc-jakarta.com

  1. Januari 3, 2009 pukul 1:57 pm

    Saatnya islam bangkiiittt…..!!!!
    Allahuakbarr!!!!

    Salam kenal….🙂

  2. abuthoriq
    Januari 4, 2009 pukul 11:05 pm

    Baik. Yang harus tetep diwaspadai adalah anarkisme Yahudi dalam berbagai bentuk

  3. eryda
    Januari 4, 2009 pukul 11:39 pm

    bagi yg maw bantu sodara-sodara qt di palestine
    coba ketik MERC PEDULI dan kirimkan ke 7505

  4. Januari 5, 2009 pukul 5:22 am

    Aku pikir bukan hanya yahudi, tetapi siapapun.

  5. Januari 5, 2009 pukul 7:59 am

    Apapun namanya kita wajib waspada

  6. Treante
    Januari 6, 2009 pukul 6:35 am

    yang pasti sesuatu yang berbau kejahatan mesti diberantas!!!

  7. Januari 6, 2009 pukul 8:20 am

    @omiyan
    Waspadalah…waspadalah…

    hehehe..kayak bang napi aja.

    @treante
    Betul. Kejahatan harus diberantas.

  8. Januari 6, 2009 pukul 1:20 pm

    Pantes Ahmadinejad masih deket ama orang Yahudi..
    (yg bukan zionis)

  9. Januari 6, 2009 pukul 4:32 pm

    om sarwat yang nulis ini http://www.ustsarwat.com/search.php?id=1213028775 perlu baca juga nih :p

  10. Januari 6, 2009 pukul 5:03 pm

    @neorhazes
    Ndak ada salahnya dekat dengan orang Yahudi.

    @triyo
    oh itu toh. Udah baca dan udah ada bantahannya di blog ini. search aja.

  11. Ogre 666
    Februari 3, 2009 pukul 6:31 am

    HOLOCAUST……….!!!!!!!!!!!!!!

  12. hendra
    Agustus 27, 2009 pukul 12:32 am

    dulu ada pki di negeri ini,semua pemuda keluar mengangkat senjata hingga napas terakhir.sekarang indonesia merdeka tetapi masih ada para penyamun seperti korupsi.melihat tanggapan zionisme ini,aku hanya sarankan kepada penulis jangan sok pintar dan menghasut orang serta munafik bahwa siapa yang lebih hebat.theodore hertzl juara satu di seluruh dunia

    • Agustus 27, 2009 pukul 7:29 pm

      Hehehehe…masalah bangsa ini bukan hanya satu bung. Bukan hanya korupsi saja, bukan hanya kemiskinan saja, bukan hanya kebodohan saja. Tetapi Zionisme ini juga suatu masalah.

  13. Rudy Bleeding
    Maret 24, 2011 pukul 3:27 am

    zionis mungkin adalah salah satu dajjal di akhir jaman

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: