Beranda > Tanggapan, Tulisanku > Benarkah Mayoritas itu Pasti Benar?

Benarkah Mayoritas itu Pasti Benar?

Baru-baru ini aku berdialog di facebook dengan salah seorang teman. Dialog itu berawal saat seorang teman bertanya tentang sunni syiah. “Bukankah sunni dan syiah itu berbeda aqidah?” tanyanya.

Diskusi pun berjalan tidak seperti yang saya inginkan. Karena aku berharap dalam diskusi itu, masing-masing pihak mengajukan argumen dengan Al-Qur’an dan hadits, tetapi faktanya, lawan diskusiku tidak satupun mengutip ayat Al-Qur’an dan hadits sebagai landasan argumennya. Ia hanya berbicara soal kesesatan syiah, bahwa saya harus belajar dari ulama sunni, yang semuanya saya pikir lebih mengarah pada argumen ngawur.

Sampai pada akhirnya dia mengatakan bahwa jika Syiah itu benar, tentunya mayoritas umat Islam memeluk mazhab Syiah donk. Tetapi pada faktanya, jumlah umat Sunni lebih banyak, maka itulah yang benar.

Menurutku, dia telah terjebak pada pola pikir yang salah. Menganggap bahwa pihak yang benar itu adalah pihak yang memiliki jumlah massa yang banyak. Hampir mirip-mirip ama paham demokrasi. Yang paling banyak mendapatkan suara, itulah yang dianggap pantas untuk memimpin suatu komunitas, kelompok, atau negara.

Pola pikir seperti itu, tidaklah sesuai dengan Al-Qur’an. Karena pada faktanya, Al-Qur’an mengatakan bahwa hanya sedikit saja orang yang benar.

“…Sesungguhnya (Al Qur’an) itu benar-benar dari Tuhanmu, tetapi kebanyakan manusia tidak beriman.” (QS Huud ayat 17)

“Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang ke luar dari kampung halaman mereka, sedang mereka beribu-ribu (jumlahnya) karena takut mati; maka Allah berfirman kepada mereka: “Matilah kamu”, kemudian Allah menghidupkan mereka. Sesungguhnya Allah mempunyai karunia terhadap manusia tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur. (QS Al-Baqarah 243)

“Sesungguhnya Kami benar-benar telah membawa kebenaran kepada kamu tetapi kebanyakan di antara kamu benci pada kebenaran itu.” (QS Az-Zukhruf 78)

Jadi, mayoritas itu belum tentu benar. Bahkan menurut Al-Qur’an, hanya sedikit saja orang yang beriman, bersyukur, dan cinta terhadap kebenaran.

  1. kevin
    Juli 22, 2010 pukul 4:12 am

    emang bener sih , kbnyakan masyarakat indonesia terpaku pada jumlah !!! jumlah yg besar dianggap yg paling benar..

    • mayor
      Juli 22, 2010 pukul 7:27 am

      Betul Mas demikian, tetapi mereka juga yg mayoritas itu mempunyai akal sehat sehingga bisa menentukan mana yg benar dan mana yg salah…

      • Juli 22, 2010 pukul 8:14 am

        hehehe…ternyata akal sehat yang Anda anggap sebagai dasar mereka, tidak sesehat yang Anda bayangkan. hehehe…

        • mayor
          Juli 22, 2010 pukul 8:48 am

          Betul Mas, mamang akal sehat tdk bisa dibayangkan, tp bisa dicerna mana yg benar2 sehat mana yg tdk?, itu masyarakat yg bisa menilai,…

    • Juli 22, 2010 pukul 7:33 am

      semoga kita semua terhindar dari sikap seperti itu.

  2. bastomi
    Oktober 26, 2010 pukul 1:25 pm

    sangat sulit berdiskusi ilmiah dgn syiah,sebab ta’ris Al-quran & hadist syiah berbeda dgn Islam, jadi mana mungkin diskusi berjlan dgn baik.

    • Oktober 26, 2010 pukul 7:40 pm

      Al-Qur’an muslim Syi’ah sama dengan Al-Qur’an muslim Sunni.

      Syi’ah dan Sunni, menggunakan kitab hadits yang berbeda. Tetapi Syi’ah, sepanjang yang saya ketahui, meyakini hadits-hadits yang ada pada kitab2 hadits Sunni walaupun ada hadits2 yang dinilai sebagai hadits dho’if, mursal, dll.

  3. Man Manal
    Januari 3, 2011 pukul 9:50 am

    Sebenarnya yang mana yang benar? Apa tidak dapat diadakan dialog untuk menyamakan persepsi? Pada hal akarnya adalah satu. Kok bisa berbeda? Barangkali ada jalan tengahnya?

    • Januari 9, 2011 pukul 5:25 pm

      karena persepsi itu majemuk…

  4. Januari 31, 2011 pukul 12:18 pm

    antum syiah yaa ?

    • Februari 11, 2011 pukul 7:20 pm

      saya muslim.

  5. Juni 26, 2011 pukul 12:55 pm

    salam sesama saudara se aqidah….

  6. Juni 26, 2011 pukul 12:55 pm

    +

Comment pages
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: